Pencemaran udara di Jakarta

Pencemaran udara di Jakarta

Pencemaran udara di Jakarta

Pencemaran udara di Jakarta
Pencemaran udara di Jakarta

a) Faktor yang menyebabkan pencemaran udara di Jakarta

Faktor utama penyebab pencemaran udara di Jakarta adalah gas buang kendaraan bermotor. Kendaraan bermotor sudah menjadi kebutuhan pokok bagi masyarakat Jakarta. Semakin banyak kendaraan bermotor di Jakarta semakin banyak pula gas buangan yang mencemari Jakarta. Penyebab lain pencemaran udara di Jakarta adalah dari aktivitas sehari-hari manusia itu sendiri. Aktivitas di perumahan dan lingkungan perumahan diantaranya seperti kegiatan masak-memasak, pemakaian aerosol, pembakaran sampah, industri rumah tangga, industri berskala besar dan pabrik-pabrik yang menyebabkan terbentuknya gas-gas rumah. Emisi gas buang dari pesawat udara dan kapal laut diperairan Jakarta Utara, juga partikulat debu tanah yang terbawa oleh angin turut menyumbang pencemaran udara di Jakarta. Terdapat faktor lain penyumbang pencemaran udara di Jakarta yaitu kondisi lingkungan geografis jakarta yang relatif tertutup dengan bangunan gedung-gedung bertingkat yang menyebabkan sulitnya sirkulasi udara sehingga pergerakan udara yang telah terpolusi tidak dapat bergerak dengan bebas. Hal itu menimbulkan akumulasi polutan di beberapa area tertentu.
Data zat-zat pencemar utama di Jakarta dapat dilihat pada tabel berikut ini.
PENCEMAR
SUMBER
KETERANGAN
Karbon monoksida (CO)
Buangan utama kendaraan bermotor terutama dari mesin bebhan bakar bensin.
Standar kesehatan: 10 mg/m3 (9 ppm)
Sulfur dioksida (SO2)
Panas dan fasilitas pembangkit listrik
Standar kesehatan: 80 ug/m3 (0.03 ppm)
Partikulat Matter (PM10)
Buangan kendaraan bermotor; beberapa proses
Standar kesehatan: 50 ug/m3 selama 1 tahun ; 150 ug/m3
Nitrogen dioksida (NO2)
Buangan kendaraanbermotor dan industri
Standar kesehatan: 100 pg/m3 (0.05 ppm) selama 1 jam
Ozon (O3)
Terbentuk di atmosfer
Standar kesehatan: 235 ug/m3 (0.12 ppm) selama 1 jam
Sumber: BPLHD Provinsi Jakarta.

b) Dampak yang timbul dari pencemaran udara di Jakarta

Pencemaran udara di Jakarta menimbulkan beberapa dampak bagi masyakat Jakarta itu sendiri.
Partikulat Matter (PM10), sering disebut asap/jelaga. Polutan asap bersumber dari cerobong pabri, kebakaran hutan dan lahan. Dampak yang timbul adalah berbagai gangguan pernafasan seperti: ISPA, asma bronkhiale, dan bronkhitis.
Polutan Karbon monoksida (CO) bersumber dari kendaraan mesin bensin yang sistem pemba karannya tidak sempurna.

Polutan ini menimbulkan beberapa dampak, diantaranya:

1. mengganggu saluran pernafasan
2. gas CO yang masuk kealiran darah akan bersatu dengan Hemoglobin untuk membentuk Carboxyhemoglobin (COHb) yang mengurangi kapasitas pengangkutan oksigen darah, sehingga pasokan O2 keotak berkurang
3. keracunan berat dapat menyerang otak dan jantung sehingga dapat menyebabkan keematian
4. meningkatkan angka kematian bayi dan BBLR
5. mengganggu aktivitas kesehatan
6. menimbulkan stress fisiologi

Polutan Sulfur dioksida (SO2) bersumber dari pembakaran bahan bakar fosil yang mengandung belerang terutama batubara mengakibatkan beberapa dampak seperti, iritasi pada saluran pernafasan dan menimbulkan eksserbasi penyakit paru-paru, asma dan bronkhitis.

Hidro karbon (HC) dan senyawa organic volatile (=VOC) bersumber dari penguapan bensin dari tangki dan karburator kendaraan bermotor, dan produk samping bahan bakar yang tidak terbakar sempurna. Polutan ini menimbulkan dampak, diantaranya:

1. Leukimbia dan kanker lain dalam tubuh
2. Sesak nafas
3. Beberapa VOC dengan berat molekul tinggi diduga menyebabkan efek mutagenic dan karsionogenik
Nitrogen Oksida (NOx) berasal dari pembakaran dari motor diesel, bersatunya oksigen dan nitrogen di udara ketika panas pembakaran terjadi. Dampak yang ditimbulkan antara lain:
1. Setelah bereaksi di atmosfer, zat ini membentuk partikel-partikel nitrat amat halus yang menembus bagian terdalam paru-paru sehingga menyebabkan kerusakan paru-paru, dan mempengaruhi kapasitas fungsi paru dalam jangka panjang.
2. Meningkatkan sensifitas asma bronkhiale
3. Iritasi pada mata dan saluran pernafasan
Ozon (O3) terbentuk dari reaksi antara nitrogen oksida dan gas organik atau hidrokarbon pekat yang dihasilkan dari emisi gas buang kendaraan maupun industri. Dampak yang ditimbulkan antara lain:
1. Merupakan zat oksidan yang sangat kuat yag dapat menyebabkan inflamasi, selaput lendir dan mata.
2. Luka dan kerusakan sel pada hewan percobaan
3. Asma bronkhiale

Partikel-partikel seperti, Timah Hitam (Pb), Nikel dan Merkuri merupakan polutan yang menyebabkan pencemaran udara. Polutan tersebut bersumber dari emisi gas buang dari mesin diesel, Pb sebagai additive untuk menaikan angka oktan bahan bakar. Dampak yang ditimbulkan antara lain:
1. Bau khas yanng mengganggu penciuman
2. Asap kotor yang mengganggu mata atau penglihatan
3. Kesehatan tubuh dapat terganggu
4. Keracunan Pb pada awalnya, mudah marah, lesu, nafsu makan terganggu
5. Kerusakan ginjal
6. Mengganggu sistem pernafasan

Baca Juga: