Negara Kerajaan Mataram Kuno

Negara Kerajaan Mataram Kuno

Negara Kerajaan Mataram Kuno

Negara Kerajaan Mataram Kuno
Negara Kerajaan Mataram Kuno

Dari beberapa negara kerajaan Hindu yang ada di Indonesia, bisa jadi hanya Kerajaan Mataram Kuno yang memiliki sumber sejarah paling lengkap. Karena, selain ditemukannya prasasti juga didukung dengan penemuan beragam bentuk candi. Dari berbagai sumber sejarah tersebut, kita bisa mendeskripsikan bagaimana kehidupan Kerajaan Mataram Kuno.

  1. Kehidupan Politik

Menurut prasasti Canggal, raja yang mula-mula memegang kekuasaan Kerajaan Mataram adalah Sanna, kemudian digantikan oleh Raja Sanjaya. Sementara itu, silsilah raja-raja Mataram dimuat di dalam prasasti Mantyasih, yang ditemukan di daerah Kedu. Menurut prasasti yang berangka tahun 907 M itu, raja Mataram secara urut adalah Raja Sanjaya, Rakai Panangkaran, Rakai Panunggalan, Rakai Warak, Rakai Garung, Rakai Pikatan, Rakai Kayuwangi, Rakai Watuhumalang, dan Rakai Watukura Dyah Balitung. Raja-raja tersebut berasal dari wangsa Sanjaya.

Kerajaan Mataram diperintah oleh dua dinasti yaitu wangsa Sanjaya (Hindu Syiwa) dan wangsa Syailendra (Buddha). Raja- raja yang berasal dari wangsa Syailendra antara lain Bhanu, Wisnu, Indra, dan Samaratungga atau Samagrawira. Kedua dinasti itu akhirnya menyatu setelah terjadi pernikahan antara Rakai Pikatan dengan Pramodwawardhani (putri dari Samaratungga).

Sementara itu, putra Samaratungga yang lain yaitu Balaputradewa menyingkir ke Sriwijaya setelah gagal merebut kekuasaan Mataram. Kekuasaan Mataram kemudian dipegang oleh dinasti Sanjaya hingga abad X di bawah Raja Wawa. Inilah saat Mataram mengalami masa surut dan pindah ke Jawa Timur di bawah Mpu Sendok. (http://bpbd.lampungprov.go.id/blog/contoh-teks-laporan-hasil-observasi/)

  1. Kehidupan Sosial Budaya

Prasasti Canggal yang ditemukan di halaman Candi Gunung Wukir itu juga menceritakan pendirian lingga (lambang Syiwa) di Desa Kunjarakunja oleh Raja Sanjaya. Sementara itu, menurut prasasti Kalasan, Raja Panangkaran mendirikan bangunan suci untuk Dewi Tara dan biara untuk pendeta. Raja Panangkaran juga menghadiahkan desa Kalasan untuk para  sanggha. Bangunan yang tertera di dalam prasasti Kalasan itu adalah Candi Kalasan.  Sementara itu, menurut prasasti Klurak yang ditemukan di  Prambanan, Raja Indra yang bergelar Sri Sanggramadananjaya membuat arca Manjusri (candi Sewu).

Keberadaan Kerajaan Mataram juga didukung oleh sejumlah bukti berupa candi. Misalnya, kompleks candi di Pegunungan Dieng, Candi Gedong Songo (Jawa Tengah bagian utara), Candi Borobudur, Candi Mendut, Candi Plaosan, Candi Prambanan, Candi Sambisari (Jawa Tengah bagian selatan).

  1. Kehidupan Ekonomi

Dalam kehidupan bidang perekonomian, tidak disebutkan dalam berbagai prasasti yang berhasil ditemukan. Hanya saja, ditilik dari posisinya, Kerajaan Mataram terletak di pedalaman. Daerahnya dikelilingi oleh sungai-sungai besar seperti Progo, Elo, Bogowonto, dan Bengawan Solo. Letak itu menyebabkan tanahnya subur dan padat penduduknya. Dalam perkembangannya, Raja Balitung mengembangkan kehidupan pelayaran dengan memanfaatkan Sungai Bengawan Solo.

Info Tambahan;

Pengaruh Seni Arsitektur India

Sebagai akibat dari dikenalnya agama dan kebudayaan Hindu-Buddha maka kebudayaan bangsa Indonesia (terutama Jawa) juga mengalami perkembangan. Hal itu bisa dilihat dari seni arca dan seni bangunan (arsitektur). Sebelum kedatangan pengaruh Hindu-Buddha, bangsa kita memiliki kebiasaan membuat bangunan megalitikum untuk menghormati arwah leluhur.

Saat pengaruh India yang memuja tempat-tempat tinggi masuk Indonesia, bangsa Indonesia juga mengikutinya. Apabila dilihat perkembangannya, maka bangunan-bangunan awal hanya berbentuk bangunan batur ( soubasement) yang terbuka. Belum ada atap sehingga arca atau lingga dan yoni bisa terlihat dari luar. Mulai abad IX M, terjadi perubahan besar di dalam seni arsitektur. Misalnya dengan penambahan dinding, relung-relung, dan struktur atap yang terbuat dari batu. Bangunan ini terlihat pada candi di Jawa Tengah seperti Candi Bima di Dieng, Candi Lumbung di Prambanan, dan Candi Pervara di kompleks Candi Sewu. Semakin tinggi pengaruh Hindu-Buddha yang masuk maka bentuk bangunannya semakin sesuai dengan kaidah ajaran Hindu-Buddha atau kuil- kuil pemujaan dewa yang ada di India. Misalnya beberapa candi di Dieng mirip dengan Arjuna Ratha, Draupadi Ratha, dan Dharmaraja Ratha dari Dinasti Pallava di Mabalipuram. Atau Candi Bima yang mirip dengan bangunan suci Orissa di India. Atap Candi Bima yang dihiasi  sikhara mirip dengan atap kuil pemujaan dewa pada bangunan Parasurameswara di Bhuvaneswara.

Setelah keahlian membuat bangunan itu diterima oleh masyarakat maka selanjutnya dikembangkan sesuai dengan kebudayaan lokal yang telah berkembang sebelumnya. Ciri-ciri keindiaan hanya tinggal seni arca dan ornamennya dan semakin pudar seiring dengan semakin menguatnya kreasi lokal. Misalnya pada Candi Barong dan Candi Ijo yang halamannya dibuat bertingkat seperti punden berundak dalam bangunan prasejarah.

Mulai abad XIII–XV M seni arsitektur bangunan suci telah memiliki gaya dan bentuk sendiri. Bentuk arsitekturnya bisa dilihat dari candi-candi bergaya Singasari, gaya Candi Ijo, gaya Candi Brahu, dan gaya punden berundak. Dalam keempat gaya tersebut, pengaruh India sudah menipis dan tinggal sedikit. Bahkan kompleks bangunan Candi Panataran tidak lagi menampilkan corak bangunan suci seperti di Jawa Tengah tetapi sudah mengakomodasi seni bangunan Bali. Apalagi gaya punden berundak, jelas merupakan model asli pribumi yang dikembangkan kembali. Akhirnya pengaruh India hanya tinggal konsep-konsep keagamaan, kedewataan, dan cerita-cerita epik saja.