Keseruan DLH Solo Ajarkan Pembuatan Kompos Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo

Keseruan DLH Solo Ajarkan Pembuatan Kompos Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo

Keseruan DLH Solo Ajarkan Pembuatan Kompos Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo

Keseruan DLH Solo Ajarkan Pembuatan Kompos Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo
Keseruan DLH Solo Ajarkan Pembuatan Kompos Siswa SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo

Suasana berbeda terlihat di SD Muhammadiyah 1 Ketelan Solo, ketika Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Surakarta mengajarkan pembuatan pupuk kompos kepada 24 calon duta adiwiyata dan tim bank sampah sekolah, Kamis (24/1/2019). Keseruan tampak terlihat dalam kegiatan yang digelar bertujuan agar warga sekolah teredukasi dan mengoptimalkan manfaat akan sampah organik tersebut.

Narasumber DLH Solo, Sri Mulyani menuturkan, pelatihan pembuatan pupuk

kompos untuk warga sekolah merupakan salah satu cara agar sampah bisa dimanfaatkan secara benar dan tidak mencemari alam.

”Sampah organik bisa dimanfaatkan dengan baik. Selain itu berguna untuk menyuburkan tanaman, dari DLH tadi 3 personel ada bapak Sapto, dan ibu Yayas,” urainya.
Baca Juga : Sambut HUT ke-74, SD Muhammadiyah 1 Ketelan Adakan Berbagai Lomba

Sri Mulyani menyampaikan dengan runut lima langkah membuat pupuk kompos dengan sampah rumah tangga, yaitu pertama Pisahkan sampah organic dan an organic (plastic, kaleng, karet, dan kertas). Sampah organic berupa sisa makanan, kulit buah, daun, sisa sayuran. Cacah sampah hingga ukurannya menjadi kecil. Kedua, Masukkan sampah organic kedalam tong komposter, kemudian semprot dengan cairan bio activator, tutup tong komposter. Ketiga, Ulangi langkah no 1-2 hingga tong komposter menjadi penuh. Setelah tong terisi penuh, diamkan selama satu bulan.

“Keempat, Setelah satu bulan panenlah pupuk cair organik,

dengan cara buka kran di bawah tong komposter. (untuk penggunaannya 1 bagian pupuk cair organic dicampurdengan 10 bagian air). Kelima, Setelah pupuk cairnya dipanen, selanjutnya keluarhan kompos padatnya untuk dikeringkan. Kompos yang telah kering kemudian di ayak supaya dihasilkan kualitas yang seragam, selanjutnya kompos siap digunakan,” imbuhnya.
Baca Juga : PT KAI Daops 6 Selesaikan Pembangunan Jalur Ganda Solo-Kedung Banteng

Adapun Cara pembuatan bio activator, di antaranya sediakan air sebanyak 1 L. 2 sendok makan gula pasir, dan terasi dapur dengan ukuran 2 x 2 cm ( ½bungkus ), lalu Larutkan gula pasir dan terasi kedalam 1L Air. Aduk hingga rata dan diamkan minimal selama 1 hari. Kemuadian baru digunakan.
Baca Juga : HUT ke-74 RI, Siswa SMP Muhammadiyah PK Kottabarat Lomba Mirip Bung Karno

“Menggunakan Bio Aktivator dengan EM4, sediakan Air sebanyak 1 L,

Cairan EM4 sebanyak 60 ml, Larutkancairan EM4 kedalam 1L, adukhinggamerata dan Diamkan minimal selama 1 hari, baru bio actor dapat digunakan,” tukas Sri Mulyani.

Salah satu siswa, Ayla Najwa F.A menceritakan keseruannya dalam kegiatan bersama DLH Solo tersebut.

“Senang dan seru bisa mengikuti kegiatan ini, karena bisa menambah ilmu dan mengerti tentang pembuatan pupuk kompos cair dan padat, mulai dari bahan sampah daun, sampah basah dapur rumah tangga, seperti tangkai sayuran, kulit buah pisang, jeruk, apel, dll,”tuturnya. Triawati PP

 

Baca Juga :