Umum

Kekurangan dan hambatan dalam telenursing

Kekurangan dan hambatan dalam telenursing

Menurut Amy Peck (2005) ada tiga ketegori dasar hambatan dalam telenursing, meliputi: perilaku, legislatif, dan teknologi. Hambatan perilaku, ada ketakutan bahwa perawat akan mendelegasikan tugas ke mesin. Pada awalnya perawat akan resisten terhadap telenursingakibat kurangnya penguasaan terhadap teknologi informasi dan teknologi telekomunikasi. Namun dengan adanya pelatihan dan adanya support system,  perawat bisa merasakan manfaat telenursing untuk dirinya dan pasien. Legislasi, telenursing muncul sebagai issue kebijakan public secara mayor, belum adanya kepastian lisensi tentang telenursing. Secara teknologi, Elektronik Health Record (EHR) dan standar data mendukung perkembangan telenursing. Tanpa EHR telehealth tidak  bisa bekerja. Ketersediaan system penyimpanan data pasien kapanpun dan dimanapun provider membutuhkannya.

Sumber lain menyebutkan, antara lain :

Ø  Tidak adanya interaksi langsung perawat dengan klien yang akan mengurangi kualitas pelayanan kesehatan. Kekawatiran ini muncul karena anggapan bahwa kontak langsung dengan pasien sangat penting terutama untuk dukungan emosional dan sentuhan terapeutik.

Ø  Sedangkan kekurangan lain dari telenursing ini adalah kemungkinan kegagalan teknologi seperti gangguan koneksi internet atau terputusnya hubungan komunikasi akibat gangguan cuaca dan lain sebagainya sehingga menggangu aktifitas pelayanan yang sedang berjalan, selain itu juga meningkatkan risiko terhadap keamanan dan kerahasiaann dokumen klien.

Walaupun di Indonesia masih belum teraplikasikannya telenursing ini dengan optimal namun telenursing sebenarnya sangat memudahkan akses ke pelayanan kesehatan yang berkenaan dengan populasi yang jauh dari pelayanan (under-serviced) seperti halnya memudahkan monitoring pelayanan di rumah atau individu dengan permasalahan kesehatan kronis.

Melihat uraian diatas dapat disimpulkan bahwa telenursing merupakan salah satu alternative yang bisa digunakan dalam layanan kesehatan dan keperawatan pada saat pasien tidak mungkin untuk datang langsung menemui layanan kesehatan dan keperawatan baik untuk alasan jarak yang jauh ataupun ingin mengefesien dan mengefektifkan waktu dalam perjalanan.

Sumber: https://pendidikan.co.id/jasa-penulis-artikel/